life is beautiful

Namanya Dina

22 Sep 2010 - 12:32 WIB

Kakak,kuliah apa kerja? Kerja, jawabku malas2 tak tahan dengan bau mataharinya yang menyengat. Kakak bisa kerja karna kuliah ya? kalo kuliah begitu ngambilnya jurusan apa biar bisa kerja dikantoran? terus kalo kuliah itu biayanya berjuta-juta ya kak? bayarnya sekali apa boleh dicicil? terus kalo bayarnya mahal kenapa masih banyak yang ga bisa kerja kak? kerja berapa lama bisa menutup ongkos kuliah? Aku smakin mlongo mendengar pertanyaan anak sekecil ini yang duduk disebelahku dikursi panjang kios minum pinggir jalan.

Kuberikan senyum termanisku,namamu siapa?
Dina,jwabnya pendek.
kelas berapa?
Ihh kakak kan aku yang nanya dulu ga dijawab malah ganti nanya ,mukanya berubah menjadi sewot.
Habis kamu masih kecil pertanyaanmu cerdas banged,ampe kakak ga bisa jawab. Namaku aliph,kamu dina ya.jadi gini Din,memang seh kuliah itu biayanya mahal,smoga aja nanti waktunya dina kuliah,dina bisa dapet biaya kuliah yang murah,belajar yang pinter aja din biar bisa dapet beasiswa. Jadi nanti bisa kuliah gratis.
Hah,gimana caranya kak kuliah gratis? terlupakan semua deret panjang pertanyaannya.
Emang dina mau jadi apa nanti? tanyaku.
Aku gamau jadi apa2 kak,aku cuman mau punya gaji yang tetap tiap bulan,kaya bibiku dia tiap bulan dapet gaji dari pabriknya,kan enak tuh kak,tinggal kita tunggu nanti duitnya dateng sendiri.kakak juga gitu ya? tanyanya polos.
Hehehe, alhamdulillah begitu din.
Jadi gimana bisa kuliah gratis?cercanya lagi. Kuteguk air mineral itu,dan kuhela nafasku, merinding dengan semangad yang dia hembuskan.
Jadi gini din,kalo kita pinter nee,biasanya ada pendaftaran untuk dapat beasiswa,intinya kalo kita dah jadi pinter gampang kok dapat yang gratis. Oh iya tadi belum dijawab,dina kelas berapa?
Kelas 4 kak .
Wah hebat kelas 4 udah bisa mikir soal kuliah,dulu aja kakak kelas 4 belum mikir apa2. Eh din rumah kamu dimana?
dsitu tuh! mnunjuk arah gang kecil dibelakang mall besar itu. Bapakku tukang angkatin sampah kak,trus mamaku nyuci.aku punya adik 3 kakak 1.
Trus dina ngapain maen jauh2 ksini.

Diam2 ya kak,aku tadi habis ngamen sama teman2ku,mamaku gatau apalagi bapakku,kalau tau aku bisa dipukulin.
Nah kenapa dilanggar din?
Aku pengen punya uang jajan kak,pengen punya tabungan. Kan malu kalau minta sama bapak sama mama.

Aku seperti dijatuhi berton2 batu, anak sekecil ini tau kesulitan orang tuanya, bahkan tau malu minta, duh betapa gatau malunya aku, jika 80% umur yang kupunya aku selalu minta-minta sama orangtua. Aku hanya bisa menatap dia penuh bangga sekaligus kagum

Trus hari ini dapet berapa din?
Dapet29 ribu kak,nanti dibagi kami bertiga,eh tadi ada yang baik loh kak,masa diamplopnya diisi 5ribuan,tapi kami kasian juga jangan2 dia salah masukin,gimana kalo dia bener salah dan itu uang terakirnya?kami tadi mau nanya kak beneran dia kasih segitu apa ga?tapi kami tak tau yang mana orangnya.

God,makhluk apa yang kaukirimkan menemani gundahku siang ini? tak ada sayap, kaki mungilnya bahkan benar2 menapak ditanah. Tapi dia punya hati yang luar biasa,hati yang nyaris tak kupunya.

Kak,udahan ya ngobrolnya aku pulang dulu,nanti mamaku marah,minum kakak dah kubayar,terimakasih cerita2nya.
Ih dina apaan seh kok malah bayarin minum kakak,ga ah. kukejar dia kusodorkan selembar rupiah kedia, dan dibukanya itu lembaran,
kakak minum tadi harganya 1500, bukan 50ribu,malu kak udah kerja gatau hitung2an.

Ih dinaaa, kucubit pipinya.

Udah kak, disodorkan lembaran itu kepadaku, anggap minum tadi adalah salam perKnalan kita,nanti kalau kita ketemu lagi bolehlah kakak traktir aku . Harga diriku jatuh berantakan didepan gadis bergaun bunga2 kecil didepanku ini, kupeluk dia.
Makasih ya din ,bayangan ayam goreng fastfood tekenal itu mdadak musnah,kusodorkan padanya, ini gantian kakak kasih kamu salam perkenalan.

Dia terima malu2, kenapa kakak ga kasih ini daritadi sih kak,aku daritadi cium wanginya sambil tahan perut loh.Makasih ya kak triaknya sambil berlari pulang, nanti kakak bli lagi aja ya pake uang yang itu tadi,kalau ga cukup dina doain ada yang traktir kakak.Hahahaha tawanya terdengar renyah dan indah ditelingakumalaikat-Nya yang dikirim dalam bentuk gadis cerdas yang meluluhlantahkan hatiku,meremukkan egoku ketika mempertanyakan kasihNya, iya namanya Dina (semanggi190910)

***

cerita diatas bukan fiksi..

cerita diatas kisah nyata yang dialami my twin-dudul-best-fren

yup… dengan seijinnya saya tersanjung diizinkan meng”kopas” cerita yang inspiratif dan menyentuh ituke blog ini.


TAGS   kisah menyentuh / kisah nonfiksi / kisah inspiratif / cerita menginspirasi /