life is beautiful

trip to sumbawa

4 Oct 2008 - 17:22 WIB

yess!! finally…liburan juga..

even ga jadi ke bromo akhirnya liburan lebaran kali ini bisa jalan-jalan. En kali ini tujuannya adalah ke Pulau Sumbawa, tepatnya ke Maluk.

Hari Lebaran pertama bakalan kami isi dengan muter-muter dari satu rumah ke rumah yang laen yang “open house”. Misi mencari opor ayam gratis plus jajanan khas Lebaran kayak nastar, kastengel, kacang dll sepertinya sukses berat karna dalam sehari kami berhasil menguras isi toples-toples yang disusun di meja-meja rumah yang kami kunjungi…hihihih… Ga tanggung-tanggung, 5 rumah kami datangi dalam sehari. (bener-bener anak kos :P )

Hari kedua Lebaran yang telah menjadi kesepakatan kami (me, dodo n surya) untuk berangkat ke Sumbawa akhirnya tiba. Bangun jam 8 , mandi, en den nyiapin bawaan-bawaan n manasin motor trus jemput dodo dirumahnya akhirnya kami start Jam 8.15 Wita. Dengan 2 motor gw n surya kami berangkat. Gw dengan dodo n Surya sendiri. Isi bensin dulu ahh…

Melintasi Jalan Raya yang menghubungkan Lombok Barat dan Lombok Timur yang ternyata ga terlalu rame (mungkin para pemudik dah nyampe dirumahnya kalee ya, makanya dijalan kendaraan ga terlalu banyak) akhirnya Kira-kira 45 menit kami sampai diMontong Baan. Rencananya kami emang akan singgah dirumah seorang temen untuk silaturahmi Lebaran…hehhe padahal niat benernya mah’ numpang sarapan :P

setelah berbasa-basi n sarapan lagi-lagi opor ayam kami melanjutkan perjalanan ke pelabuhan Kayangan. Hampir 1 jam akhirnya sampai juga di Pelabuhan Bagian Timur Pulau Lombok itu. Namun sial, ternyata kami harus menunggu ferri selanjutnya karna ferri yang ada udah mau berangkat. Hmmm…bete juga nih. Beli tiket nyebrang @Rp45.000 (ini buat motor dan 2 penumpangnya) n cari posisi adem buat nongkrong. Lumayan lama nunggu sekitar hampir 1,5jam akhirnya naik juga ke ferri. Hikzz…sampe atas ternyata ferri udah padat, semua kursi didalam udah penuh. Untung aja di lantai 3 ada kursi panjang buat nongkrong. Panas sih, tapi drpd berdiri terus. Sambil menikmati jajanan lebaran yang dibawa dodo (plus diselingin poto-poto) feri akhirnya berangkat juga.

Perjalanan di ferri ga terlalu lama, “hanya” memakan waktu kurang lebih 1 jam 45 menit kami sampai di Pelabuhan Poto Tano Pulau Sumbawa (Pulau yang terkenal dengan Madu Sumbawanya atau Susu Kuda Liarnya :D ). Ngantri untuk turunin motor trus kami langsung menggeber motor (ala Rossi waktu menang di Motegi kemaren…hehhe) kami menuju Taliwang. Sebuah kota kecil di Kabupaten Sumbawa Barat. Sambil menikmati pemandangan bukit-bukit tandus di kanan kiri jalan dengan pohon-pohonnya yang tak berdaun serta panasnya bumi samawa (nama lain dari Pulau Sumbawa) kami memacu roda dua kami.

road to sumbawa

Dengan kecepatan rata-rata 60 km/jam ga sampe 1 jam kami udah sampe di kota Taliwang. Begitu masuk Sumbawa kami udah ditunggu Yeti, teman kos kami yang aslinya Taliwang. Langsung menuju rumah Yeti,ternyata kami udah disiapin makanan disana. Hmmmm jadi enak…uupps maksudnya ga enak (halah basi banget ya :P). Ngobrol-ngobrol, makan, trus ganti celana pendek, akhirnya kami memutuskan bahwa sore itu kami langsung aja ke Pantai Maluk. Tanpa peduli dengan keletihan yang sangat, kami berpikir bahwa Saat itu jam masih 1/2 5 sore. Dengan pertimbangan kalo perjalanan ga sampe 1 jam, artinya kami masih bisa “ngejar” sunset Maluk.

Ternyata menuju Pantai Maluk, kami melewati beberapa pantai juga. Yaitu Pantai Poto Batu dan pantai Benete. Pantai Poto Batu ini persis dipinggir jalan menuju Maluk. Lumayan rame juga. Sayangnya karna buru-buru takut ga bsa liat sunset kami ga sempet moto pantai Poto Batu. Jalanan menuju Maluk ternyata naik turun melewati bukit-bukit ‘en berkelok-kelok. Untung aja aspalnya lumayan bagus, jadinya perjalanan lancar-lancar aja. Sempet pesimis karna tiba-tiba mendung, bahkan gerimis, kami sempet mo puter balik k rumah yeti. Tapi dasar nekad kami putusin lanjut aja.

Ajaib, setelah lanjut jalan kami liat langit cerah lagi n matahari nongol lagi.. Yess!!!

Hampir 40 menitan kami sampai di daerah Maluk. Sebuah daerah pertambangan yang dikuasai oleh Newmont Nusa Tenggara (NNT). “Ohh.. ini dia pertambangan yang cukup terkenal itu…” Maklum selama ini gw baru nyampe Taliwang aja, n cuma denger Newmont dr mulut temen-temen gw. Sayangnya kami ga bisa masuk townsitenya krn perlu permit khusus untuk masuk. Ya udah cuma liat dari depan trus kami menuju Pantai Maluk.

Parkir motor, langsung menuju pantai. Maklumm… dari Mataram ini emang tujuan utama kami. Yup… menikmati keindahan pantai Maluk plus sunsetnya. Pantai landai yang konturnya mirip pantai Kuta Bali itu menghadap ke barat itu memang indah. Pasirnya putih, halus, bersih dan panoramanya yang memukau. Oh iya, ternyata rame juga pengunjungnya. Kalo liat dari mobil-mobil diparkiran tadi sih ada yang dari Jawa juga(pelat L dan H).

Langsung aja dengan ritual wajib yaitu pemotretan :)

maluk1

maluk2

maluk3

abis moto-moto kami pilih sebuah cafe untuk nongkrong. Time to sit n relax. :) memesan kopi ‘en 2 porsi pisang goreng kami menikmati sunset Pantai Maluk. Meminjam istilah Pak Bondan….”Mak nyosss” deh pokoknya ;). ngobrol-ngobrol n ga lupa untuk mengabadikan sunsetnya. Btw, di pinggir pantai Maluk selain terdapat cafe-cafe, juga terdapat taman. Yup Taman seperti Taman di TK lengkap dengan ayunan, dan mainan khusus anak-anak. Jadinya cocok juga untuk keluarga.

cemilan

sunset maluk1sunset maluk2sunset maluk3sunset maluk4

ga terasa, kayaknya cepet banget gelap

time to go back nih………

balik ke yeti’s house gelap-gelapan n lagi-lagi kena gerimis. Sebelum sampe ke rumah yeti nyempetin bentar muter-muter menikmati kota Taliwang di waktu malam. Nyampe rumah yeti, mandi, dinner en istirahat.

so tired…..

—————-

ehh udah pagi…

bangun jam 7 trus langsung mandi, coz rencananya pagi ini langsung cabut balik lagi ke mataram. Tapi rencana berubah karna yeti “memaksa” kami untuk jalan-jalan ke Pantai Balat. Abis sarapan langsung ke Plan B. Ternyata Pantai Balat ga begitu jauh dari Taliwang.

img_0336.JPG

ga sampe 20 menit naik motor, kami udah nyampe di pantai balat. Woww!! Dari awalnya terpaksa, kini kami bersyukur udah dipaksa untuk ke tempat ini. Ga nyangka, ternyata pantainya keren boww… Seperti halnya pantai Maluk, Pantai Balat juga berbentuk lengkungan namun lebih landai dan datar dari Pantai Maluk. Pantainya lebih luas so buat yang suka main bola di pantai pasti cocok banget. Pantainya masih asri plus bersih banget. Di sekitaran pantainya juga terdapat cafe-cafe, berugak, perah-perahu nelayan n ada juga yang menyediakan kano untuk disewakan. Kami sepakat even ga se rame pantai maluk, pantai balat lebih keren n lebih asik untuk nongkrong .

balat1balat2

balat3balat4

ini dia panoramanya.

panorama balat

nice view isn’t it??

Seperti biasa, ritual pertama pastinya bernarsis ria, dan langsung cari tempat buat nongkrong. Pesen kelapa muda en ikan bakar. ;)

degan + ikan bakar

makan-makan, ngobrol-ngobrol sambil menikmati semilir angin pantai….Hmmm. Nyaman ke’ (istilah bahasa sumbawa yang artinya enak’nyaaa). Jadi males pulang nih.. Hehehe. Kayaknya perut udah kenyang nih.. So, waktunya pulang deh. Kembali ke rumah yeti untuk ambil tas sambil pamit sama keluarganya. Waktu saat itu sekitaran pukul 11.00Wita. Cukup terik matahari, tapi worth it banget kok. :). Oh iya, sebelum sampe pelabuhan Poto Tano,sempet-sempetnya “beraksi” di tengah jalan. :D
long and winding road

Jam12 udah nyampe di Pelabuhan Poto Tano. Thanks God langsung naik feri n ga lama feri udah jalan. Perfect!!

So Long Sumbawa..

Lombok…We’re back

Another unforgettable trip :)

nb : Buat Yeti n fam Thanks buat jamuan ala hotel bintang 5 nya :)


TAGS   pantai maluk / pantai balat / sumbawa /